Feminisme Setengah Jalan?

Seorang pembahas kumpulan cerpen saya dari sudut ilmu komunikasi mengutarakan filosofinya, unsur dasar komunikasi yang terdiri dari komunikator, media, pesan dan komunikan. Dia menekankan pada sisi feminisme yang diangkat di kumpulan cerpen ini. Hasilnya ternyata dari 13 cerpen saya ada yang mengusung feminisme sosialis dan ada yang mengusung feminisme liberal. Dosen penguji skripsinya mempertanyakan bagaimana mungkin penulis (saya) tidak mempunyai ideologi ini. "Apa memang kecenderungan orang jaman sekarang tidak peduli kepada ideologi?" Pembahas karya saya dapat menjawab dengan manis, cerpen-cerpen ini kan tidak menjadi satu kesatuan utuh yang besar sebagai novel, kalau berupa novel pasti penggambarannya lebih jelas secara umum arah yang dibawa penulis, ideologi feminismenya. Begitulah kira-kira, dalam bahasa saya sekarang. Hal ini tidak diungkap dalam ujian lisan, tapi ada tertulis dalam skripsinya itu. Sedangkan pada saat ujian lisan yang terujar adalah memang dalam komunikasi, pesan yang tersampaikan kadang tidak seratus persen bisa sampai oleh karena adanya faktor kesalahan baik itu pada komunikator, media, kejelasan pesan maupun penerima pesan itu sendiri. Ini pun dalam bahasa saya. Yang pasti wacana kritis Sara Mills yang dibawakan oleh Maria Dorotea dalam menganalisa kumpulan cerpen 13 Perempuan itu telah membawa suatu perubahan wacana minimal pada orang-orang yang terkait dengan kumpulan cerpen itu, baik penulis, pembaca, maupun lingkaran komunikan yang diberi sharing pada acara-acara selanjutnya bertajuk Male Feminism berdasar buku cerita terkait.

Hazhu Muthoharoh: Pembicaraan tentang seks dan kesetaraan gender disambut antusias oleh peserta

Dua Buku tentang Perempuan Dibedah
Jumat, 19 Oktober 2012 19:00:32 Dua Buku tentang Perempuan Dibedah
Reporter: Hazhu Muthoharoh


http://blokbojonegoro.com/read/article/20121019/dua-buku-tentang-perempuan-dibedah.html

blokBojonegoro.com - Dua buku karya Prawoto R. Sujadi dan Yonathan Rahardjo dibedah di Sanggar Guna, Bojonegoro Sabtu (19/10/2012). Dua buku ini sama-sama mengambil tema perempuan.

Dua Buku tersebut adalah kumpulan cerita pendek  "13 perempuan" karya Yonathan Rahardjo dan kumpulan puisi "Margendhut Sayang" karya Prawoto R. Sujadi. Sebagai pembanding adalah Maria Dorotea, dari Universitas Kristen Satya Wacana Salatiga.

"Indonesia butuh male feminism atau lelaki yang mengerti tentang wanita dan menghormati wanita," kata Dorotea yang akrab disapa Tea tersebut.

Tea dalam diskusi yang diikuti puluhan peserta dari para siswa maupun mahasiswa di Bojonegoro ini menuturkan betapa pentingnya sastra yang mengangkat tema perempuan. "Perempuan dan laki-laki memiliki ruang yang sama," katanya.

Pembicaraan tentang seks dan kesetaraan gender disambut antusias oleh peserta. Salah satu peserta, Didik menanyakan tentang status waria dalam hal persetaraan gender. "Kalau posisi waria itu bagaimana," katanya. Ada juga peserta yang bertanya "Kan di Islam itu laki-laki lebih tinggi dibandingkan perempuan?".

Menangapi pertanyaan itu, Yonathan menuturkan dalam setiap agama sebenarnya sangat menghormati posisi perempuan. Sedang tentang waria, memang menjadi kajian tersendiri. "Suatu saat perlu kita membuat kajian waria yang didasarkan pada novel saya lainnya yakni Taman Api," katanya. [zhu/ang]

Lely Chusna: “13” Si Angka Sial Adalah ...

Bedah Buku 13 Perempuan dan Margendut Sayang

http://www.lelychusna.my.id/2012/10/bedah-buku-13-perempuan-dan-margendut.html 

Jum’at 19 Oktober 2012, pukul 14.00 WIB. Terik mentari siang itu sedikitpun tak menyurutkan smangat kami (Generasi Muda yang ingin lebih kenal dengan Buku dan Sastra) bertempat di Sanggar Guna kita mengikuti event Bedah buku. Dua Buku yang di Bedah siang itu adalah buku 13 Perempuan karya Yonathan Rahardjo dan Margendut Sayang karya Prawoto R. Sujadi. Dua buku yang sama-sama bertemakan tentang perempuan. Dua buku juga yang mengantarkan Maria Dorotea (yang akrab dipanggil Tea) Mahasiswi Universitas Kristen Satya Wacana Salatiga mendapat Nilai A untuk Skripsinya, yang memang mengangkat tentang Male Feminism dan wanita yang mengkaji dua buku tersebut.
Kesempatan hari itu juga tea manfaatkan buat berbagi pengalaman kepada semua peserta bedah buku sepanjang perjalanannya bergelut dengan kertas dan “male Feminism” dan semestapun mendukung terik matahari tak lagi menyelekit di kulit yang ada hanya cuaca redup yang menyejukkan dan penuh semangat.

“Ok.. sebelum tea bahas jauh tentang male feminism, kira-kira temen-temen semua ada yang tau nggak perbedaan sek dan gender??” Tanya tea
“Sama-sama tentang jenis kelamin…” Jawab salah satu peserta bedah buku dan semua peserta sepakat dengan jawaban itu.
“Ok.. Jadi perbedaan sek dan Gender adalah kalo sek perbedaan jenis kelamin secara biologis atau ilmu kedokteran, sedangkan gender adalah perbedaan fungsi, peran dan tanggung jawab laki-laki dan perempuan dalam masyarakat sosial” Jelas tea.
Suasana makin hidup dengan berbagai Tanya jawab soal male feminism yang lebih menitik beratkan pada sosok seorang laki-laki yang sangat menghargai wanita dan sadar akan kesetaraan gender. Sampai singgung2 juga masalah Waria  “bagaimana dengan waria???” karena pada dasarnya waria juga manusia (makhluk ciptaan Tuhan) ya kita tetep harus menghargai mereka juga.
Satu poin yang serius namun jarang terlintas dipikiran kita tentang Wanita adalah, kita setuju donk kalo wanita adalah sosok yang luar biasa, hampir semua agama juga mengagungkan derajat wanita. Dan dizaman modern seperti saat ini banyak banget wanita-wanita luar biasa. Wanita banyak yang jadi anggota dewan, presiden, menteri, manager dsb. Tapi masalahnya “kenapa wanita masih tidak percaya diri dan suka menganiaya dirinya sendiri…???” Badan gemuk sedikit cepet2 diet, item dikit perawatan, ikal dikit bonding, smooting dsb. Kenapa wanita kurang bersyukur dan kurang bisa menjadi dirinya sendiri seutuhnya..?? (jawabannya ada pada diri kalian sendiri, hey para wanita) ^_^

Matahari kian melaju ke barat, setelah maria dorotea bicara panjang lebar soal wanita dan male feminismnya. Tiba saatnya Yonathan Rahardjo membedah bukunya “13 perempuan” judul 13 perempuan diambil dari keseluruhan isi cerpennya yang memang membahas 13 orang perempuan, dan sekaligus ingin menghapus anggapan bahwa 13 adalah angka sial. Lain dengan buku “13 perempuan” yang berisi cerpen sesuai dengan pengamatan pengarang tentang perempuan, buku “Margendut sayang” karya Prawoto R. Sujadi berisi tentang kumpulan puisi sepanjang perjalan cintanya dengan wanita yang ia cintai (yang kini adalah teman hidup penulis) yang tertulis pada status2 di jejaring sosial dan sms. Buku ini juga beliau persembahkan bagi para undangan di pernikahan beliau sebagai souvenir.
“ini juga terinspirasi dari mas yonathan rahardjo karena dulu beliau juga memberi souvenir pada para undangan dengan buku, tapi bukan kumpulan puisi cintanya namun kumpulan cerpen perjalanan cintanya dengan sang istri” jelas om Pra
Untuk judul “margendut sayang” dan “13 perempuan”, kata “margendut” yang unik dan “13” si angka sial adalah trik marketing juga, setidaknya dari judul buku yang kita bikin ada sesuatu yang WOoW gtu. Jadi nggak sulit buat menarik perhatian pembeli. Tambah mas Yonatan.

Disitu Prawoto R. Sujadi atau sering disebut Om Pra juga berbagi ilmu. Tidak sulit buat menulis, kalian hanya butuh subjek yang ingin kalian angkat, amati subjek itu. Lihat, dengarkan dan rasakan maka mata, hati dan pikiran akan bercerita sendiri melalui tulisan kita.
Selamat berkarya…!!!

Aini Sunnia: 13 Sentuhan Hawa

Resensi Kumpulan Cerpen 13 Perempuan



13 Sentuhan Hawa
Oleh : Aini Sunnia
Judul                           :13 Perempuan
Pengarang                   : Yonathan Rahardjo
Penerbit                       : Medium,Bandung
Tebit pertama kali       : Juli,2011
Tebal                           :108 halaman
Harga                           : Rp 21.000,-
            Drh.Yonathan Rahardjo adalah dokter hewan yang ulet didunia tulis-menulis. Cerpen-cerpennya banyak dimuat di surat kabar dan berhasil mendapatkan penghargaan. Yonathan Rahardjo ini tercatat sebagai  salah satu dokter hewan yang menjadi sastrawan Indonesia.

Kisah-kisah kehidupan kaum hawa yang diangkat melalui cara khusus menghasilkan cerita menawan. Yonathan Rahardjo mampu menguak batin perempuan. Buku ini spesial dipersembahkan untuk kaum hawa yang ingin menyadari jiwanya. Asmara, rindu, dendam, tragedi, dan spiritualitas menggumpal menjadi sebuah pesona unik.
            Kisah-kisah yang diangkat didalam cerpen –cerpen Yonathan Rahardjo sangatlah variatif, tidak mengerucut pada satu pembahasan. buku 13 perempuan ini memuat 13 judul cerpen dan semuanya pernah dimuat di media cetak pada tahun 2007-2010, dan hal ini adalah bukti bahwa karya ini patut diapresiasikan.
            Berbagai kisah yang disajikan, mampu menghipnotis pembaca untuk merenungi kehidupan. Dari cerita yang pendek tetapi sangat mengena kepada pembaca. Semuanya diungkap secara lugas dan tidak dibuat-buat. Menunjukkan kehidupan yang nyata.
            Bagaimana kisah para perempuan ditulis oleh seorang lelaki? Penokohan dan heroisme lelaki memang masih kuat dalam beberapa tulisan di dalamnya. Angka 13 ditakuti karena mengandung kesialan. Dan menjadi perempuan adalah bentuk kesialan yang lain karena kerap menjadi korban kekuasaan laki-laki. Tapi di tangan Yonathan Rahardjo yang terwujud adalah kelembutan, kesahajaan, dan keramahan karena dirangkai dengan kata-kata yang puitis. Melewatkan cerita di dalamnya adalah sebuah kerugian bagi nurani dan moral.
            Cerita “Anak Walikota” dalam buku ini merupakan salah satu cerita yang ringan dibaca. Dalam cerita ini terlihat bahwa Yonathan Rahardjo juga bisa mengusai dunia remaja dengan bahasanya yang ringan . Dari Karya ini, tergambar bahwa Yonathan Rahardjo bukan hanya dokter hewan yang pandai, tetapi juga Sastrawan hebat yang puitis dan logis.

Lia Pandaan: Tantangan yang menarik, Imajinasi yang Luar Biasa

http://id.shvoong.com/books/novel-novella/2267339-13-perempuan/

13 Perempuan
oleh: LiaPandaan

Pengarang : Yonathan Rahardjo
Belum dinilai Kunjungan : 43 kata:300
More About : biografi yonathan rahardjo

Tidak banyak para lelaki yang paham dunia perempuan. Buku Kumpulan Cerpen yang ditulis oleh salah satu penulis cerpen laki-laki yang ternyata juga seorang Dokter Hewan . Nama beliau Yonathan Rahardjo tercatat sebagai salah satu dari 100 Profil Dokter Hewan yang Berprestasi dalam buku 100 Tahun Dokter Hewan Indonesia (2010). Tak disangka dokteryang satu ini juga pandai menulis cerpen, apalagi banyak bercerita tentang perempuan.

Ada 13 cerpen yang berkisah tentang traged, asmara, motivasi, dan tema lain yang diangkat yang semuanya sarat dengan makna untuk kita renungkan baik-baik.Kehidupan yang hiruk pikuk ini , bukan untuk kita sesali , tapi untuk kita cari hikmah di balik semua peristiwa. Pastilah ada sesuatu yang membuat kita bersyukur , karena Tuhan Yang Maha Pemurah selalu memberikan yang terbaik untuk kita.

Meskipun ada beberapa cerpen yang endingnya tidak jelas, tapi tetap membuat buku ini menarik untuk disimak. Para pembaca harus cerdas menelaah maksud yang tersembunyi dari ending. Inilah tantangannya yang menarik, kita bisa menebak-nebak apa yang sebenarnya terjadi pada para tokoh cerita (Judul: Cerita Perempuan). Bahasa yang dipakai dalam Kumpulan Cerpen ini cukup nyaman. Sehingga membuat pembaca tenang untuk menelusuri kata demi kata yang terangkai indah. Imajinasinya tentang kerajaan Panjalu tempo dulu, tentang Galuh Candra Kirana, juga luar biasa. Membuat kita para pembaca ikut larut dalam cerita masa lalu. Sumber: http://id.shvoong.com/books/novel-novella/2267339-13-perempuan/#ixzz2CZW0qy7O